4 Peristiwa Besar Krisis Keuangan di dunia

4 Peristiwa Besar Krisis Keuangan di dunia
banner 120x600

Pasti banyak dari kita masih ingat peristiwa krisis keuangan dunia salah satunya runtuhnya pasar perumahan AS pada tahun 2006 dan krisis keuangan berikutnya yang mendatangkan malapetaka di AS dan di seluruh dunia. Sayangnya, krisis keuangan cukup umum dalam sejarah dan sering menyebabkan tsunami ekonomi di negara-negara yang terkena dampak. Di bawah ini Anda akan menemukan deskripsi singkat tentang empat peristiwa krisis keuangan dunia paling menghancurkan di zaman modern.

 

Peristiwa Krisis Keuangan Kredit Dunia tahun 1772

Krisis ini berasal dari London dan dengan cepat menyebar ke seluruh Eropa. Pada pertengahan 1760-an, & pada saat itu Kerajaan Inggris telah mengumpulkan sejumlah besar kekayaan melalui kepemilikan perdagangan kolonialnya. Hal Ini menciptakan aura optimisme yang berlebihan dan periode ekspansi kredit yang cepat oleh banyak bank Inggris. Kehebohan itu tiba-tiba berakhir pada 8 Juni 1772, ketika Alexander Fordyce dengan salah satu mitra bank Inggris Neal, James, Fordyce, dan Down pergi melarikan diri ke Prancis untuk menghindari pembayaran utangnya. Berita tersebut dengan cepat menyebar dan memicu kepanikan perbankan di Inggris, karena kreditur mulai membentuk antrean panjang di depan bank-bank Inggris untuk menuntut penarikan tunai instan. Lalu Krisis berikutnya dengan cepat menyebar ke Skotlandia, Belanda, bagian lain Eropa, dan koloni Inggris-Amerika.

 

Depresi Hebat tahun 1929–39

Ini adalah bencana keuangan dan ekonomi terburuk abad ke-20. Depresi Hebat dipicu oleh kehancuran Wall Street pada tahun 1929. kemudian diperburuk oleh keputusan kebijakan pemerintah AS yang buruk. Depresi berlangsung hampir 10 tahun dan mengakibatkan hilangnya pendapatan besar-besaran, rekor tingkat pengangguran, dan kehilangan output, terutama di negara-negara industri. Di Amerika Serikat tingkat pengangguran mencapai hampir 25 persen pada puncak krisis tahun 1933.

 

Krisis Asia 1997

Krisis ini berasal dari Thailand pada tahun 1997 dan dengan cepat menyebar ke seluruh Asia Timur dan mitra dagangnya. Aliran modal spekulatif dari negara-negara maju ke ekonomi Asia Timur seperti Thailand, Indonesia, Malaysia, Singapura, Hong Kong, dan Korea Selatan. Pada saat itu telah memicu era optimisme yang mengakibatkan pemberian kredit yang berlebihan dan terlalu banyak akumulasi utang di negara-negara tersebut. Pada bulan Juli 1997, pemerintah Thailand melakukan nilai tukar terhadap dolar AS yang begitu lama dipertahankan. Alasan tersebut kurangnya sumber mata uang asing. Itu memulai gelombang kepanikan di pasar keuangan Asia dan dengan cepat menyebabkan pembalikan luas miliaran dolar investasi asing. Ketika kepanikan menyebar di pasar dan investor semakin waspada terhadap kemungkinan kebangkrutan pemerintah Asia Timur, ketakutan akan krisis keuangan di seluruh dunia mulai menyebar. Butuh waktu bertahun-tahun agar semuanya kembali normal.

Jika ingin mencari solusi krisis keuangan harian anda, ,gunakan Aplikasi Pintu aplikasi jual beli crypto terpercaya di indonesia

Peristiwa Krisis Keuangan Dunia (2007)

Krisis finansial 2007–2012 berawal sekitar Juli 2007,[1] ketika kepercayaan diri dalam nilai securitized mortgage hilang dari investor di Amerika Serikat yang menyebabkan krisis likuiditas.

pada September 2008 Krisis ini Dipicu oleh runtuhnya gelembung perumahan di AS, hal tersebut mengakibatkan runtuhnya Lehman Brothers, membawa banyak lembaga keuangan dan bisnis utama ke jurang kehancuran, dan membutuhkan dana talangan pemerintah. proporsi yang belum pernah terjadi sebelumnya. Butuh waktu hampir satu dekade untuk kembali normal, menghapus jutaan pekerjaan dan miliaran dolar pendapatan di sepanjang jalan.

Baca Juga : Apakah Penting Memiliiki Jasa Konsultan Keuangan

Apakah Penting Memiliiki Jasa Konsultan Keuangan

Penulis: Luthfi Triady

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.